“Aku rimaslah, lagi-lagi buat baik, apa yang baik sangat dengan Ramadhan sampai hang suka sangat dengan dia” merungut Nafsu kepada Iman.

“Eh! kamu ni membebel tak tentu pasal ni kenapa?… Ramadhan tu kan kawan aku, Aku tenang dengan dia… dia banyak beramal dan mampu mengaut seberapa banyak pahala yang dijanjikan oleh tuhan aku…” kata Iman kepada Nafsu.

“Eleh!… baik?.. pahala?… amal?.. apa semua tu.. tak payah nak buat baik, kalau baik macam mana sekali pun bukannya hang dapat apa… Ramadhan tu membuatkan hang penat, lapar, dahaga saja… itu tak boleh buat.. ini tak boleh buat… apa semua tu?… tak ada kebebasanlah…” Bantah Nafsu dengan rasa tidak puas hati.

“Itu bagi kamu, tapi tidak aku, aku suka dengan dia… dah lama aku bersama dia walaupun setahun sekali aku berjumpa, lagi lama tak berjumpa, lagi rindu aku rasakan.. sedih kalau aku terpaksa meninggalkanya..” kata Iman dengan nada yang bersungguh-sungguh.

“Hang tengok aku ni… boleh mengumpat, mengadu domba, jadi batu api, bebaslah… we are free beb…”. Nafsu cuba menghasut Iman, sambil dengan lahapnya dia memamah daging grill yang masih panas.

“Tak boleh semua tu… bertentangan dengan fitrah ciptaan aku…, come on lah, bersihkanlah hati kamu dengan segala sifat mahmudah… tinggalkanlah perbuatan keji tu… sanggup kamu makan daging saudara kamu sendiri ya!…” nasihat Iman kepada Nafsu.

Namun tak dihiraunya Nafsu dengan kata-kata Iman… Hati Nafsu yang keras memang susah hendak dilembutkan dengan kata-kata. Tetapi Iman sangat tahu bagaimana hendak mengawal Nafsu daripada mempengaruhinya setiap detik dan waktu. Dia akan ajar Nafsu supaya kalah dengan kehendak mazmumahnya.

Hari-hari Ramadhan telah berlalu. Memang kedua mereka tidak mudah mengalah, dan mereka juga berlainan ciptaan. Dan mereka sanggup berperang di antara satu sama lain demi untuk mempertahankan misi perjuangan dan kefahaman masing-masing.

****
Iman mahu menjadi hamba yang bertaqwa kepada Rabbul Jalil. Nafsu pula sejak azali lagi sangat bantah dengan Rabbul Izzati. Dia bercita-cita untuk menjadi Amarah. Menguasai dunia yang fana ini. Keras hatinya macam batu malah lebih keras dan liat dari yang disangka.

Namun semua ini tidak dihiraukan oleh Iman. Kerana Iman sangat setia kepada tuhannya. Setiap kali dia terleka maka dia akan segera beristhigfar kepada tuhannya di atas kelalaian dan kealpaannya. Tuhannya amat mengasihinya. Dialah harapan tuhannya yang dapat mengalahkan si Nafsu yang sombong dan kerakusan itu.

“Wahai jiwa yang tenang!… Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhainya, maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu dan asuklah ke dalam surgaKu: Al-Fajr: 27-30

 
Berbeza pula dengan Nafsu. Dia lebih suka bersekongkol dengan tuannya, Syaitan keparat. Jalannya adalah jalan yang sesat. Tidak pernahnya hendak membawa kebaikan dan kemurniaan. Banyak fasad dan mungkar gerak-gerinya dari amal baik. Senang hati dia dengan Syaitan. Kalau tidak diturutinya arahan tuannya, terasa gelisah kelakunya. Malah dia lebih arif untuk mengatur strategi tanpa bantuan tuannya.
“Dia mengilhamkan kepadanya jalan kejahatan dan ketaqwaannya. Sungguh beruntung orang yang menyucikannya dan sungguh rugi orang yang mengotorinya” Asy-Syam: 8-10
*** artikel surajagat 8/9/2009