mr

Apa Ertinya Menyambut Maulidur-Rasul

Ikhwah dan akhawat fillah,

Pada bulan Rabiul-Awal ini kita menyambut suatu hari yang bersejarah dan sentiasa dalam kenangan setiap Muslim di seluruh dunia. Bulan ini adalah merupakan bulan kelahiran Nabi kita Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam). Dengan kasih dan belas Allah Taala, Islam yang kita meng’akadkan diri kita kepadanya sehingga terkesan dan menerobos ke dalam hati-hati kita, sampai kepada kita melalui Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam). Maka tidak hairanlah betapa seluruh Muslim cinta kepadanya kerana budinya tidak akan dapat berbalas sehingga ke akhir zaman walau seluruh umat Islam bergabung untuk berbuat demikian. Wajarlah kita mengucapkan salallahu ‘alaihi wasalam setiap kali namanya disebut sebagai penghormatan, tanda kasih dan terima kasih yang tidak terhingga, tapi lebih-lebih lagi ia adalah suatu sunnah.

Kecintaan terhadap Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) akan lebih mengembang mekar dan mewangi apabila kita membaca dan menghayati Al-Quran, As-Sunnah dan Seerah. Pernah Umar (radhiallahu ‘anhu) terpaksa berfikir dan mendalami hatinya semula ketika menjawab dia mencintai dirinya selepas Allah Taala, dikoreksi dengan penuh rasa kasih sayang oleh Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) yang mana selepas Allah Taala, Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) lah yang seharusnya dicintai. Yang mana ia adalah konsep iman sepertimana kita tahu.

Apabilah cinta yang meruntun jiwa dan raga ini telah bersulam maka mudahlah kita mengikuti jejak langkahnya sebagai manusia contoh, qudwah hasanah. Allah berfirman di dalam surah Al-Ahzab:21 yang bermaksud:

“Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik (uswah hasanah) bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak mengingat Allah”

Dan apabila Aishah (radhiallahu’anha) ditanya akan akhlaq Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam), Aishah (radhiallahu ‘anha) pantas menjawab dengan jawapan ringkas, padat dan jitu, akhlaq Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) adalah “Al-Quran”.

Jika kita mengambil perkaitan ini dan menjadikan ia suatu deduksi matematik, kita akan dapati:

“uswah hasanah = akhlaq = Al-Quran”

Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) adalah seharusnya menjadi ikutan kita, setiap kata-katanya, perbuatan dan gerak gerinya adalah contoh buat umat akhir zaman untuk diteladani. Segala aspek akhlaqnya, sebagai pemimpin, ahli masyarakat, suami, ayah, datuk, anak saudara, sahabat, orang yang lebih tua, orang yang lebih muda, interaksi dengan bukan Islam bahkan musuh Islam sendiri. Dan landas fundamental yang utama untuk semua ini tidak lain adalah Al-Quranul-Kareem!

Ikhwah dan akhawat fillah, (sila rujuk Tafsir ayat-ayat pilihan: Sayyid Qutb)

Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) tidak dilahirkan sebagai pendidik atau penasihat yang boleh diterima atau ditolak didikan dan nasihatnya. Malah sebaliknya, Muhammad Rasulullah (salallahu ‘alaihi wasalam) diutuskan supaya dita’ati dengan izin Allah Taala.

“Dan Kami tidak mengutus seorang rasul melainkan untuk dita’ati dengan izin Allah…” (An-Nisaa: 64)

Hakikat ini mempunyai makna yang sangat penting, Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) bukan sekadar penggerak kesedaran hati nurani dan kemudian melaksanakan syi’ar-syi’ar ibadat, atau pemberi peringatan dan nasihat dan kemudian berlalu pergi tanpa mempunyai kuasa otoriti terhadap seruan dan risalahnya. Tiada seorang pun Rasul diutuskan Allah melainkan semuanya harus di”ta’ati” oleh manusia dengan keizinanNya. Jika tiada kuasa otoriti ini, tinggallah ia sebagai seruan yang biasa dan boleh dipersendakan dan dipermain-mainkan. Tidak sama sekali!

Kerasulan ini mempunyai “kuasa” supaya Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) dita’ati bagi membolehkan ad-Deen diterap dan dicernakan oleh manusia, sebagai sebuah sistem yang hidup dan realistik, lengkap dengan segala bentuk organisasinya, perancangan dan penyusunan programnya, nilai estetika dan undang-undangnya, akhlaq dan adab bicaranya dan syi’ar-syi’arnya.

Dari sinilah sejarah Islam yang kita tahu hari ini telah terpahat dan masyhur. Melalui keta’atan terhadap Muhammad Rasulullah (salallahu ‘alaihi wasalam), umat Islam telah berkembang sebagai suatu organisasi dakwah dan tabligh, dan sebagai suatu sistem hidup, kemudian sebagai suatu bentuk pemerintahan dan seterusnya kekhalifahan. Segalanya berlandaskan keta’atan terhadap Risalah dan Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) sebagai Rasul Allah.

Ikhwah dan akhawat fillah,

Tanggungjawab manusia terhadap tuhannya adalah seperti yang telah digariskan oleh rukun iman dan Islam, akan tetapi tanggungjawab manusia terhadap manusia yang lain seperti yang telah ditunjukkan oleh Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) adalah untuk berinteraksi dan berdakwah kepada masyarakat supaya Islam tersebar dan gemilang. Ini adalah Sunnah yang sering dilupakan. Bukankah Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam) itu rahmatan lil ‘Alameen, dan kita sebagai umat ikutannya harus juga begitu?

“Dan Kami tidak mengutuskan engkau melainkan untuk rahmat seluruh alam.” (al-Anbiyaa:107)

Kita bukan hidup di dalam vakuum atau di alam sendiri dan kemudian mengharapkan Jannah. Ikhwah wa akhawat itu bukan Sunnahnya, kita membuat kebaikan dan perbaikan di dalam diri kita dan masyarakat dan dalam masa yang sama kita mencegah maksiat dan dosa di dalam diri kita juga di dalam masyarakat. Ia seharusnya berjalan secara parallel bukan berasingan. Kerana kita adalah umat yang terbaik!

“Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh yang makruf dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah.” (Ali-Imran: 110)

Ikhwah dan akhawat fillah,

Marilah kita bersama-sama menelusuri jejak Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam). Menjaga akhlaq sesama kita demi menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini sepertimana akhlaq Muhammad (salallahu ‘alaihi wasalam). Inilah penghayatan yang dianjurkan MSM setiap kali Rabiul-Awal menjelang.

Allah (subhana wa ta’ala) sangat menganjurkan kita berselawat, insya-Allah marilah kita berselawat bersama-sama:

“Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman! Berselawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam dengan penuh penghormatan padanya.” (Al-Ahzab: 56)

“Allahumma shalli ‘ala sayyidina Muhammad, wa ‘ala aali saiyyidina Muhammad Kama sholaita ‘ala sayyidina Ibraheem, wa ‘ala aali sayyidina Ibraheem Allahumma barik ‘ala sayyidina Muhammad, wa ’ala aali sayyidina Muhammad Kama barakta ‘ala sayyidina Ibraheem, wa ‘ala aali sayyidina Ibraheem Fil ‘alameena innaka Hameedun-Majeed.”

Uhibbukum fillah.
Wakil Qiyadah
MSM2009/10